Pengadilan Tinggi Bombay membatalkan FIR terhadap reporter Pune dalam kasus pelanggaran Merek Dagang

Pengadilan Tinggi Bombay telah membatalkan FIR yang didaftarkan oleh polisi kota Pune terhadap Prateek Goyal, seorang jurnalis dengan portal berita online ‘Newslaundry’, karena menggunakan logo ‘Grup Media Sakal’ dalam dua artikel.

Bangku divisi pengadilan tinggi Bombay yang terdiri dari Hakim SS Shinde dan Hakim Manish Pitale, saat membatalkan FIR, berkata, “Mengenai interpretasi yang tepat dari Bagian 101, 102, dan 103 dari Undang-Undang Merek Dagang, menjadi jelas bahwa dalam fakta dan keadaan Dalam kasus ini, hanya penggunaan merek dagang terdaftar dari Sakal Media Group dalam artikel yang ditulis oleh pemohon dan diterbitkan oleh portal berita ‘Newslaundry’, tidak sesuai dengan definisi penerapan merek dagang yang salah terkait dengan barang. atau layanan. Oleh karena itu, dengan tidak adanya unsur pelanggaran yang dibuat, bahkan pada fakta yang diakui, Laporan Informasi Pertama tidak dapat didaftarkan … ”

Keluhan tersebut didaftarkan di kantor polisi Vishrambaug pada 16 September 2020, untuk pelanggaran berdasarkan Pasal 103 Undang-Undang Merek Dagang.

Grup Sakal berpendapat bahwa pemohon (Goyal) telah melakukan pelanggaran berdasarkan Pasal 103 Undang-undang tersebut di atas dengan secara tidak benar menerapkan merek dagang Grup Sakal dalam dua artikel yang ditulis olehnya dan diterbitkan di “Newslaundry” pada 27/03/2020 dan 11 / 06/2020. Responden berpendapat bahwa ini adalah artikel yang sangat memfitnah Sakal Media Group dan bahwa penggunaan merek dagang resmi dari Sakal Media Group dan Sakal Times pada artikel ini mengakibatkan pelanggaran menurut Pasal 103 Undang-undang.

Sebelum mengajukan pengaduan, pemberitahuan hukum dikirim ke pemohon pada 12 Juni 2020, yang menuduh bahwa Sakal Media Group telah difitnah olehnya dan sejumlah Rs. 65,00,000. diklaim darinya. Pada 3 September 2020, Sakal Media Group mengajukan gugatan terhadap Newslaundry Media Pvt. Ltd. Gugatan itu sedang menunggu di pengadilan.

Nasihat untuk jurnalis menyampaikan bahwa merek dagang Sakal Media Group ditampilkan dalam artikel yang ditulis oleh pemohon dan dipublikasikan di portal berita ‘Newslaundry’, hanya untuk menunjukkan artikel spesifik yang berkaitan dengan Sakal Media Group.
Penasihat untuk Sakal Group, Neha Prashant dan Yashowardhan Deshmukh berargumen bahwa pemohon jelas telah salah menerapkan merek dagang terdaftar dari Sakal Media Group dengan secara jelas menunjukkan tanda tersebut pada artikel yang diterbitkan di portal berita ‘Newslaundry’. Telah disampaikan bahwa ketika kata ‘Sakal’ diklik pada pencarian online, hal itu mengarah ke artikel tersebut yang ditulis oleh pemohon dan diterbitkan di portal berita ‘Newslaundry’, dengan demikian menunjukkan bahwa pelanggaran menurut Pasal 103 Undang-undang tersebut memang dilakukan. dalam kasus ini.

Ketika ditanya apakah Sakal Group akan mendekati Mahkamah Agung, petugas administrasi Mahendra Pisal, yang telah mengajukan FIR, berkata, “Masih terlalu dini untuk berkomentar.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *